Komputer di kehidupan saya

15 Oktober 2009 6 komentar

Fuih,
Laptop udah bukan barang gaya2an ataupun barangnya orang kantoran (jangan ngeres). Maksudnya, sekarang laptop, seenggaknya udah jadi kebutuhan bwt saya…

Generasi Nol
Masih inget saya, dengan laptop kantor yang dibawa bapak saya, 6 atau 7 tahun yang lalu. Layarnya item-putih, mereknya klo ga salah IBM, trus saya juga masih inget, saya rela ga tidur, buat ngliatin bapak saya kerja make Microsoft Excel mbikin tabel-tabel gitu. Saya sih waktu itu belom tau apa-apa.
Saya juga inget, waktu itu saya dengan antusias ngliatin bapak saya maen game “Minesweeper”, juga “Lost Your Marble”

Generasi Satu
Bis itu, waktu saya kelas 6 SD, bapak saya mbeliin komputer yang ga bisa dibandingin dengan kompi jaman sekarang. Tapi, saya seneng nya luar biasa, ada game Tarzan, VirtuaCop, Daytona USA, dan The House of the Dead. Tapi game yang saya sebut terakhir, cuma dimainin satu kali ama kakak saya, gara-gara mengira “Uninstall” juga termasuk sebuah game.(Haduuuh…) Dan ampe hampir 5 tahun, tuh kompi nemenin keluarga saya. Ngetik, maen game, ngerjain tugas, dan lain-lain. Padahal, saat itu Pentium 4 dah keluar. Mbikin saya ngiri ama komputer temen2 dan juga mbikin kerja keras bwt maksimalkan tuh kompi. Udah belasan kali tuh komputer rusak, tapi itu mbikin saya banyak belajar tentang trouble shouting komputer. Spek nya klo ga salah inget :
-Pentium MMX 333 Mhz (Parah, kecepatan nya hampir sama kayak hape saya)
-Ram 64 MB (bayangkan, betapa sabarnya saya)
-VGA share 4 MB (hahahaha, tetapi saat itu saya menikmatinya)
-Hardisk 20 GB (dulu dah termasuk gede, sekarang dah dianggap ga ada)
Sungguh, masa-masa itu ga mungkin saya lupain. Banyak pengalaman bersama komputer itu saya lewati selama saya remaja.
Sekarang, tuh komputer dah gak tau kemana.

Generasi Dua
Bapak saya dapet laptop dari kantor, lumayan bagus pentium 4. Waktu itu saya kelas 2 SMA, kadang-kadang suka saya bawa ke sekolah buat ngerjain tugas. Ni laptop, cukup membantu tugas-tugas saya dan kakak2 saya. Sekaligus mbikin seneng, karena banyak game bisa dimaenin di situ, ga kayak komputer pertama saya.
Sekarang, tuh laptop mengalami kerusakan di hardisknya. Udah diganti, dan mesti install ulang, tapi CD-ROM nya rusak. Sampe sekarang, tuh laptop sedang dalam rencana service CDROM.

Generasi Tiga
Kakak saya masuk kuliah, dia beli komputer bwt sendiri. Lumayan bagus, Saya ga begitu sering make, soalnya kakak saya sibuk juga dengan tuh komputer. Untung Laptop Generasi Dua belum rusak saat itu.

Generasi Empat
Fuih, ga terasa waktu berjalan meninggalkan masa lalu. Saya udah hampir ninggalin masa remaja saya. Dan saya putuskan untuk membeli laptop untuk penggunaan pribadi. Ni laptop, yang nemenin saya mbikin blog ini. Udah genap setahuan, saya ditemenin laptop ini. Sangat membantu perkerjaan saya. Kerja, kuliah, ataupun sekedar refreshing.

Alhamdulillah,
Allah ngasih saya hal-hal itu. Membuat saya dapat berusaha menjadi sedikit berguna. Walaupun kadang-kadang khilaf pun datang tiba-tiba. Mungkin di belahan dunia lain, jangankan untuk memiliki komputer, memikirkan makanan hari ini pun sulit.
Teguran tersendiri buat kita semua, syukuri semua rahmat-Nya.

Terimakasih ya Allah, atas segala karunia-Mu. Ampuni dosa hamba-Mu ini yang sering lupa pada-Mu.

Iklan
Kategori:Uncategorized

Bekerja, Belajar, dan Bercinta

14 Oktober 2009 2 komentar

Fuih, begini nasib klo dah punya calon serius, trus lulus sekolah menengah, langsung terjun ke dunia kerja. Padahal umur masih muda kala itu. Ga lanjut ke perguruan tinggi kayak kebanyakan temen seangkatan saya.
Trus, gara-gara ngliat cewek saya kuliah, saya jadi kepengen. Ga pengen dong, misal istri sarjana tapi suami lulusan SMA. Maka, mulailah saya mencoba kuliah. Saya pengen mengejar mimpi saya yang dulu.

Ternyata bekerja, belajar, dan bercinta pun bisa saya jalani hampir satu tahun ini. Hasilnya? Sumpah, capek “nol koma enam” hidup (mendekati “setengah” mati).

But, life is struggle isnt it?
And it’s impossible without sacrifice…

Sebenernya gampang, kl kata “5 cm”-nya Donny Dhirgantoro…(bukan 5 kilometer ataupun 5 nanometer)

“Cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya,tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya, mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya, leher yang akan lebih sering melihat keatas, lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja ,hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya,serta mulut yang akan selalu berdoa”.

Apalagi “Laskar Pelangi”-nya Andrea Hirata mbikin saya ga boleh nyerah dan ga mau kalah ama bocah pesisir yang naek sepeda puluhan kilometer biar bisa ikut belajar di sekolah bobrok.

Tapi, saya yakin, semua pasti bisa.

Workhard, Playhard, and Prayhard

Kategori:Uncategorized

Blog Pertama?

13 Oktober 2009 4 komentar

Ga tau pengen nulis apa. Saya cuma ga nyangka klo bakal mbikin blog. Mungkin gara-gara ngliat temen pada mbikin blog, eh malah ikut-ikutan. Hmm, mudah-mudahan saya ga termakan trend ng-blog. Tapi saya cuma pengen berbagi pengalaman hidup dan pengetahuan. Because, knowledge is for everyone, isnt it?

Jadi, hari ini, Rabu, 13 Oktober 2009, dengan ini blog “Kardus Bekas” saya resmikan. (prook prook prook)

Kategori:Uncategorized