Beranda > Uncategorized > Planning for My 4530

Planning for My 4530

Seperti cerita saya di post sebelumnya, saya punya laptop, Acer Aspire 4530. Saya beli taun kemaren. Laptop saya kyknya dah agak kurang maksimal penggunaannya. Emang sih, dari awal tujuan utama beli ni laptop buat maen game. Tapi gara-gara salah manajemen file nya, jadi ribet buat ini buat itu. Rencananya, saya pengen install ulang ni laptop dan upgrade harware.

Maksimalkan Hardware
Kemaren, temen saya baru beli laptop, memorinya langsung dia tambahin ampe 4 GB. Karena mbikin ngiri, apalagi dollar lagi lemah, saya juga pengen nambahin jadi 4 GB, kapasitas memori maksimal yang di-support laptop saya. Upgrade ini juga dikarenakan tentang persiapan saya menghadapi era 64-bit (ceileh, krikitiiw).
Saya juga perlu hardisk eksternal buat backup data sekaligus buat pengganti flashdisk yang menurut saya udah ga menyanggupi hasrat saya.(lho, kok?!)

Maksimalkan Software
Belakangan ini, saya tertarik banget ama Linux, tentang Compiz-nya, kebal virus, open source, dan ga tau kenapa kyknya pengguna Linux punya aura yang beda denganluar biasa dibandingkan pengguna Wind*ws. Apalagi, saya belum pernah sekalipun menggunakan Wind*ws yang legal (kasian Micros*ft).
Tapi, saya masih ga bisa lepas dari wind*ws. Yang mbikin saya ga bisa ninggalin itu, adalah dukungan game-game terkini. Namun, hal ini juga didukung dengan banyaknya virus yang cocok dengan wind*ws, yang mbikin saya ragu buat make wind*ws.
Oleh karena itu……
Saya mau install dua buah OS, Linux dan Wind*ws. Linux untuk penggunaan sehari-hari, Wind*ws hanya dipakai untuk bermain game.
Distro Linux yang saya pilih adalah Ubuntu, selain populer juga karena tersedia banyak dukungan maupun tutorial di internet. Target saya, Ubuntu 9.10.
Wind*ws yang saya pilih adalah Wind*ws 7. Terbaru dan ngedukung Dir*ctX10, yang “katanya” mbikin grafik lebih OK. Dikarenakan hanya untuk maen game, maka saya milih Wind*ws 7 yang udah di-modif biar enteng. Target saya, Wind*ws 7 64-bit Slim Edition.

Segitu aja, tapi baru planning buat dua bulan ke depan.

(Buat temen-temen, jangan ditiru ya kelakuanku ini ya, tetap gunakan produk legal)

Iklan
Kategori:Uncategorized
  1. 16 Oktober 2009 pukul 10:49 pm

    wah sama nech kek mainan ane…
    tapi punya ane dah bolak-balik bongkar muat.
    dari single boot-doble boot sampe multiple boot.
    wes gak keitung berapa kali instal.
    akhirnya males ngutak atik lagi. sekarang stuck di vista black edition.
    kalo linux aku masih suka make Slax yang USB, itu juga sekedar memanfaatkan flasdis ku yang sayang kalo nggak kepake. udah pernah nyoba ubuntu,opensuse,fedora tapi masih blon biasa. untuk sekarang vista dulu aja.

    • 17 Oktober 2009 pukul 8:24 am

      wah, udah banyak pengalaman dong,
      siap-siap mas buat saya tanya2in seputar dualboot…

  2. 1 November 2009 pukul 7:22 pm

    waduh kok gitu…
    banyak kok tutorial bertaburan di luar sana.
    mbah google jagonya..
    hehehehe
    :mrgreen:

    • 21 Januari 2010 pukul 7:09 pm

      @larejawi : hehehe, betul juragan Google is de bess. apapun artikelnya, searchengine nya google selalu.

  3. 13 Desember 2017 pukul 2:07 pm

    Vacations have become essential in today’s occasion when most people are busy in his daily timetable and also have no time for their own personal.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: